Pernahkah Anda belanja di pusat perbelanjaan? Kemudian ketika Anda membayar, Anda ditanya oleh kasirnya: “Mau beli dua sekalian Pak, mumpung ada promo loh?”, “Oh ya, ndak beli yang kemasan besar sekalian Pak, lebih hemat 20%,” dan sebagainya.

Yang awalnya kita tidak berniat membelinya, karena ada tawaran-tawaran yang menarik tersebut, maka akhirnya kita pun membelinya. Cara menawarkan seperti itulah yang dinamakan up selling

Jadi ketika Anda ditawari untuk membeli produk yang masih sejenis, dengan kualitas dan kuantitas yang lebih, itulah yg dinamakan up selling.

Namun ketika Anda ditawari dengan produk yang berbeda atau tidak ada kaitannya langsung dengan produk yang Anda beli, maka itu namanya cross selling.

bagaimana cara memulai bisnis, bagaimana menaikkan omset, bisnis mudah, business coaching, business consultant, business consulting, business leverage, cara memulai bisnis, cara menaikkan omset bisnis, enterpreneurship, kiat motivasi dalam berbisnis, leverage, manajemen bisnis, motivasi bisnis, motivasi memulai bisnis, motivasi memulai usaha, motivasi semangat bisnis sukses, motivasi sukses, pelatihan bisnis, pelatihan enterpreneursip, strategi bisnis, coach dan consultant, business coach, business coaches, business coaching, business coaching adalah, coach indonesia, coaching adalah, professional coach, professional coach certification, professional coach salary, professional coaching, up selling, up selling training, up selling dan cross selling,up selling tips, cross selling, cross selling adalah, cross selling definisi, cross selling upselling, cross selling up selling adalah, cross selling strategy,

www.askansetiabudi.com, 082231080521

Di pusat perbelanjaan, misalnya Anda ditawari paket tour wisata atau ditawari pembelian motor, yang tidak berkaitan dengan produk yang Anda beli. Itulah yang namanya cross selling.

Misalnya jika bisnis Anda warnet, maka Anda bisa up selling dengan harga paketan atau ruangan VIP. Tentunya dengan harga yang lebih ok. Dan cross selling-nya adalah Anda tawarkan jasa printer, jasa pengetikan, minuman, kacang, rokok dan sebagainya.

Sudahkah dalam bisnis Anda, Anda menjalankan up selling atau cross selling?

Jika belum, maka lakukanlah. Perbanyaklah varian-varian dari produk bisnis Anda. Kemudian jadikan dia up selling. Atau jika mungkin, lakukanlah diversifikasi-diversifikasi, penambahan-penambahan produk yang ada atau tidak ada kaitannya langsung dengan bisnis Anda saat ini. Sehingga nanti Anda bisa melakukan cross selling.

Up selling dan cross selling ini bisa juga untuk mendeteksi selera pasar. Bisa jadi produk yang awalnya di up selling atau cross selling, akhirnya bisa menjadi produk utama berikutnya.

Dengan demikian Anda tidak akan pernah kehabisan produk, Anda tidak akan pernah kehabisan bisnis. Karena Anda selalu punya kesempatan untuk ‘ngetes’ market, untuk ‘ngetes’ selera customer. Sehingga bisnis Anda bisa tumbuh dari generasi ke generasi.

Namun yang perlu diperhatikan dalam upselling dan cross selling adalah jangan sampai konsumen kita abaikan kebutuhan utamanya. Jangan sampai konsumen merasa dipaksa untuk memilih. Gunakanlah bahasa-bahasa persuasi (hyno selling), edukasi dan konsultasi, sehingga konsumen merasakannya sebagai bentuk SERVICE EXCELLENT, bukan sebagai bentuk TRIK MARKETING semata.

Dulur, selamat melakukan up selling dan cross selling.

Salam STAR

Askan Setiabudi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>